Haji dan Umroh | Kebijakan Rekam Biometrik Tidak Dibatalkan

OBROLANBISNIS.com – Pada 22 April 2019, pemerintah Kerajaan Arab Saudi melalui Kedutaan Besar Kerajaan Arab Saudi di Jakarta mengumumkan bahwa rekam biomentrik kini tidak menjadi syarat penerbitan visa haji dan umrah ataupun kunjungan lain ke Arab Saudi.

Pengumuman ini disambut positif oleh berbagai pihak, terutama para calon jemaah haji dan umrah yang berada di wilayah-wilayah kepulauan atau lokasi terpencil yang kesulitan untuk menjangkau pusat-pusat perekaman biometrik.

Tetapi Kementerian Agama mengingatkan bahwa kebijakan rekam biometrik yang ditetapkan oleh Pemerintah Kerajaan Saudi Arabia tidak dibatalkan. Yang dibatalkan adalah rekam biometrik sebagai syarat penerbitan visa haji dan umrah.

“Kebijakan biometrik itu awalnya merupakan dari proses pengajuan visa. Jadi orang yang dapat visa adalah orang yang sudah direkam biometriknya. Per 22 April kemarin ada pengumuman dari Kedutaan Besar Arab Saudi bahwa biometrik bukan lagi bagian dari proses pengajuan visa. Jadi kebijakan biometriknya tidak dibatalkan,” kata Nasrullah Jasam, Kepala Subdirektorat Dokumen dan Perlengkapan Haji Reguler Direktorat Pelayanan Haji Dalam Negeri, Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kementerian Agama, di Asrama Haji, Pondok Gede, kemarin.

Pemerintah Kerajaan Arab Saudi sebelumnya menetapkan bahwa rekam biometrik adalah mandatory atau wajib bagi siapa saja yang hendak mengajukan visa haji dan umrah untuk pemberangkatan jemaah per 17 Desember 2018. Artinya, tanpa rekam biometrik, calon jemaah haji atau umrah tidak akan mendapatkan visa.

Dengan pengumuman bahwa biometrik tidak menjadi syarat penerbitan visa, maka jamaah haji atau umrah bisa saja melakukan rekam biometrik pada saat ketibaan di Jeddah atau Madinah. Tapi hal ini mungkin akan sangat merepotkan karena jemaah nantinya harus mengantre hingga berjam-jam akibat harus dua kali antre, yakni di tempat rekam biometrik dan kemudian di gerbang imigrasi.

Nasrullah mengatakan, pemerintah mengusahakan agar semua jemaah haji Indonesia tahun ini melakukan rekam biometrik di dalam negeri. Apalagi sudah 160 ribuan calon jemaah haji yang melakukan rekam biometrik. Jadi sebanyak 60 ribuan jemaah sisanya akan melakukan rekam biometrik di embarkasi haji sebelum keberangkatan.

Menurut Nasrullah, sebanyak 60-ribuan jemaah tersebut rata-rata berasal dari wilayah kepulauan seperti Natuna, Anambas, Tanjung Selor, dan Bangka Belitung, atau dari daerah terpencil di Kalimantan Timur, Papua dan Papua Barat.

“Sisanya sekitar 60 ribuan [akan melakukan rekam biometrik] di embarkasi. Jadi mereka yang sudah masuk asrama sudah santai. Nanti dipanggil satu-satu sambil berangkat ke bandara karena dari embarkasi sudah melalui proses imigrasi semua, langsung naik pesawat,” kata Nasrullah.

Perubahan kebijakan Pemerintah Arab Saudi yang mendadak dan berlaku di seluruh dunia ini perlu diantisipasi dengan baik oleh pemerintah, tidak hanya untuk pelaksanaan ibadah haji 2019, tapi juga untuk pelaksanaan ibadah umrah ketika musim haji sudah selesai.

Jika perekaman biometrik tersebut dilakukan pada saat ketibaan, para jemaah Indonesia akan mengantre bersama-sama dengan jemaah dari negara-negara lain untuk melakukan perekaman biometrik tersebut.

Antre selama 3-4 jam setelah menempuh perjalanan udara selama 9 jam akan sangat melelahkan bagi para jemaah, terutama mereka yang sudah lanjut usia. Jemaah juga akan merasa tidak nyaman berdiri berjam-jam di tempat dengan akses komunikasi yang sulit serta keterbatasan menggunakan fasilitas umum seperti toilet, sehingga berpotensi menimbulkan gangguan kesehatan yang bisa mengganggu kelancaran pelaksanaan ibadah haji.

Jadi perekaman biometrik di dalam negeri bisa menjadi tindakan antisipatif terhadap berbagai ketidakpastian jika perekaman biometrik dilakukan di bandara kedatangan. Ini juga bisa menjadi bentuk tanggung jawab pemerintah untuk melindungi jemaah haji warga negara Indonesia.

Pada 2018, kunjungan ke Arab Saudi termasuk haji dan umrah mencapai 17,7 juta dan diperkirakan akan meningkat menjadi 23,3 juta pada 2023. Pemerintah Arab Saudi menargetkan jumlah jemaah haji dan umrah akan naik hampir dua kali lipat pada 2030 menjadi 30 juta orang.

Bisa dibayangkan kerepotan yang akan dihadapi otoritas bandara dan imigrasi Arab Saudi jika rekam biometrik dilakukan setelah ketibaan di sana. ***

[rel/OB1]

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share
Share
Web Design BangladeshBangladesh Online Market