NTU Academy Bersama HAKI dan Apindo Teken Kerjasama Bidang Konstruksi

OBROLANBISNIS.com – NTU Academy melakukan penandatanganan kerjasama dengan Himpunan Ahli Konstruksi Indonesia (HAKI) Korda Sumatera Utara (Sumut) dan DPP Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), 6 Februari 2020.

Kerjasama yang akan dilakukan selama lima tahun itu dilakukan Ketua DPP Apindo Sumut Parlindungan Purba, Ketua HAKI Korda Sumut Daniel R Teruna dan Founder/Managing Director NTU Academy Laksamana Adiyaksa.

Ketiga pihak tersebut sepakat untuk saling bertukar informasi dalam rangka mendorong proses reformasi tenaga ahli di bidang masing-masing, yakni NTU Academy sebagai lembaga pendidikan; HAKI yang merupakan organisasi kontruksi; dan Apindo adalah perwakilan pengusaha.

Turut menyaksikan penandatangan kerjasama itu Ferry Yohnawan, Ng Pin Pin perwakililan Apindo Sumut, Martono Anggusti perwakilan HAKI dan NTU Academy

Founder/Managing Director NTU Academy Laksamana Adiyaksa mengungkapkan, NTU Academy merupakan Perguruan Tinggi Swasta yang masih terbilang baru hadir di Kota Medan.

“Hadirnya NTU Academy untuk menjawab kebutuhan dunia usaha di era digitalisasi seperti saat ini. NTU menawarkan pendidikan berkualitas dengan fasilitas internasional berbiaya terjangkau,” ujarnya.

Saat ini, NTU Academy menghadirkan program studi (prodi) S1 (Strata 1) Ekonomi Managemen; Hukum Bisnis dan Pascasarjana (S2) Ekonomi Managemen; Hukum Bisnis. “Seiring perkembangan, NTU Academy akan memperluas program studi baru, yakni Komunikasi, Digital Bisnis dan Nursing,” sebut Laks, sapaan akrabnya.

Laks menambahkan, NTU Academy yang mendapat dukungan dunia usaha, ke depan akan menjadi pusat pelatihan profesi yang bersertifikasi.

Sementara itu, Ketua HAKI Korda Sumut, Daniel R Teruna menambahkan, kerjasama ini merupakan peluang besar bagi masyarakat Kota Medan khususnya mahasiswa NTU Academy untuk mengetahui sekaligus memahami dunia kontruksi.

“HAKI yang merupakan organisasi konstruksi bidang pembangunan gedung akan membagi pengalaman kepada generasi milenial persoalan konstruksi dan bangunan yang selama ini cenderung terabaikan,” sebutnya.

Padahal, lanjut Daniel, Sumut termasuk ni daerah rawan gempa. “Tetapi masih banyak pihak yang merasa belum terlalu perduli soal ilmu bangunan dan ilmu konstruksi,” ujar Daniel.

Pihaknya ingin mengajak dan mendidik masyarakat Sumut untuk sadar tentang pentingnya masalah konstruksi bangunan. ***

[OB1]

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share
Share
Web Design BangladeshBangladesh Online Market