Serikat Buruh/Pekerja Minta Polisi Serius Tangani Kasus Penganiayaan Terhadap Pekerja YASU

OBROLANBISNIS.com – Sebagai solidaritas terhadap nasib pekerja/buruh, sejumlah Pengurus Serikat Pekerja/Serikat Buruh di Sumatera Utara (Sumut) mengunjungi seorang pekerja yang mengalami kekerasan tindak kriminalitas, yang kini sedang menjalani perawatan medis di salah satu rumah sakit swasta di Kota Medan, Senin (8/6/2020).

Para pengurus Serikat Buruh/Serikat Pekerja itu diwakili Ramlan Hutabarat selaku Ketua Korwil KSBSI Sumut; Paraduan Pakpahan SH sebagai Ketua FSB Garteks Medan Deli Serdang / Bendahara Korwil KSBSI Sumut; dan Drs Erwin Manalu selaku Ketua Konsolidasi SBSI 1992 Sumut.

“Tujuan kami ke rumah sakit untuk menjenguk sekaligus mencari informasi langsung dari korban Suprat Yono alias Suprat yang merupakan karyawan YASU (Yayasan Apindo Sumatera Utara), yang dikabarkan mengalami kekerasan fisik saat bertugas oleh sekelompok orang yang mengatasnamakan Gapoktan,” ujar Paraduan Pakpahan SH.

Menurut Paraduan, Suprat merupakan bagian dari pekerja/buruh. Sehingga ini menjadi perhatian kita. “Sebagai solidaritas serikat pekerja/serikat buruh kita berharap proses hukum yang telah dilaporkan korban ke polisi dapat segara diproses dan ditindaklanjuti. Karena laporannya sudah dilakukan pada 1 Juni 2020,” ucap Paraduan.

Ketua Korwil KSBSI Sumut, Ramlan Hutabarat juga mendorong pihak Polsek Pantai Cermin dan Polres Serdangbedagai (Sergai) untuk serius menindaklanjuti laporan kekerasan yang dialami buruh/pekerja. “Kejadian kekerasan dan kriminalitas yang dialami buruh/pekerja di Sumut harus menjadi sorotan Bapak Kapoldasu, yang diharapkan jangan sampai terulang lagi,” mintanya.

Jika, Polsek Pantai Cermin dan Polres Sergai tidak serius menangani kasus laporan kekerasan yang dialami pekerja/buruh, sebut Ramlan, pihaknya beserta rekan-rekan serikat buruh/pekerja akan menindaklanjuti kasus ini hingga ke Bapak Kapolda Sumut.

“Sangat disesalkan masih terjadinya kekerasan dan tindak kriminalitas terhadap pekerja/buruh saat dalam bertugas. Kejadian ini tidak dapat dibiarkan, ini sudah masuk katagori pelanggaran HAM,” beber Erwin Manalu yang juga Penasehat Kontras Sumut.

Erwin Manalu juga berharap sama aparat penegak hukum, untuk segera mengungkap dan menangkap pelaku kekerasan terhadap pekerja YASU. “Ini adalah ‘PR’ yang sangat serius bagi kepolisian untuk mengungkap dan menangkap pelakunya. Jangan sampai kasus ini melempem, kita akan terus memonitor perkembangan kasus ini,” ucapnya.

Sementara itu, kuasa hukum Suprat dari Kantor Hukum Apindosu Lajo Parmate, Surya Adinata mengungkapkan, kasus kekerasan penganiayaan kliennya sudah dilaporkan ke Polsek Pantai Cermin pada 1 Juni 2020 dengan nomor STPL/33/VI/2020/SB.Cermin.

“Akibat kekerasan itu korban mengalami luka yang cukup parah dan kini menjalani perawatan medis lanjutan di salah satu rumah sakit swasta Kota Medan dan sebelumnya sudah sempat opname di Rumah Sakit Melati di Perbaungan hampir satu minggu,” ujarnya.

Namun Surya sangat menyayangkan, proses lanjutan laporan hukum kliennya belum menemukan tanda-tanda, karena berkas visum yang harusnya melengkapi laporan polisinya belum diambil oleh Polsek Pantai Cermin.

“Harusnya berkas visum dari medis secara hukum telah diambil oleh pihak polisi sebagai tanda ditindaklanjuti berkas laporannya. Kita berharap, kasus korban segera diproses dan ditindaklanjuti sesuai hukum yang berlaku,” minta Surya, mantan Direktur LBH Medan.

Koordinator YASU, H. Suryadi, SH membeberkan, Suprat merupakan karyawan YASU yang bertugas sebagai petugas pengawas terhadap para petani binaan YASU di lokasi Desa Naga Kisar Kecamatan Pantai Cermin Kabupaten Sergai.

“Saat bertugas mengawasi lahan petani binaan yang dikelola YASU, korban bersama rekannya didatangi oleh sekitar 60 orang yang mengaku dari Gapoktan Naga Jaya. Terjadi adu agrumen hingga pemukulan serta penganiayaan terhadap pekerja YASU,” ujarnya.

“Kekerasan fisik yang terjadi sangat kita sayangkan. Karena sebelumnya antara Gapoktan Naga Jaya dan PT Lubuk Naga serta YASU telah sepakat menjaga kedamaian di Desa Naga Kisar yang telah dituangkan dalam berita acara rapat yang dimediasi dan disaksikan Muspika Pantai Cermin pada tanggal 23 April 2020,” ungkapnya. ***

[OB1]

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share
Share
Web Design BangladeshBangladesh Online Market